ONE PIECE CHAPTER 672 (Indonesia)

Standar

hey! I’m trying to make my own translation scans, but somehow, I just can’t scan it by myself and I can’t speak Japanese too. But I still wanted to make one, so.. I picked these scans from mangapanda.com, as you can see by your ownself. it is obvious from where is my source, according to those stamps that stamped so many on these picts. nah, this is not the first translation i’ve made, but this is the first one that I upload. I’m so sorry if there’s mistake, or maybe there are many mistakes.. I try to make it as good as possible. Thanks for mangapanda.com as my source. if you read it here, remember one thing: DON’T FORGET TO BUY THE ORIGINAL ONE WHEN IT IS ALREADY SELLED IN YOUR COUNTRY. you like the comics, you admire the mangaka, thank and support em by buying their original comics. I LOVE YOU EIICHIRO ODA!GambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambarGambar

9a part 1

Standar
  1. The Boy that so ogrish.
    Namanya Agy. Cowo berbadan gede ini suka banget ngetweet pake bahasa inggris kaloga Jepang. Dia suka pake bahasa Inggris yang aneh-aneh, gue juga gatau dia dapat darimana kata-kata itu. Waktu kelas 7B, gue sekelas sama dia. Gue inget banget dia sering berantem sama Bimo wakkakakakak gila parah banget itu. Mana Bimo badannya kecil amat dibandingin sama Agy. Skali tonjok matilah Bimo oleh Agy. Gue inget waktu Agy sama Bimo berantem di comment pict nya Putoy. Haha. Agy, gitu gitu meski badannya gede dia suaranya sangat halus dan gasuka bentak2 orang. Tapi tenaganya gila. Gua tos sama dia mekar tangan gua.. oh ya, AGY SUKA BANGET OGRISH.

  2. The Girl with So Many Hands
    why did I said she has so many hands? Bukan karena dia jelmaan jin, tapi karena dia suka banget nolong oran. Namanya Anastasia Yoleta dan dia cocok banget jadi PMR. Sgala hal yang bisa dia lakuin dilakuin sama dia. Yah; dia benar-benar suka ngerjain pekerjaan dan stau gue hobi dia belajar.
  3. A Dilligent Angel.
    cewek yang satu ini namanya Ade, kepanjangannya Angelina Devia Siwi Gatara. Dia cewek yang rapi banget. Ibunya guru. Gue ga gitu akrab sama dia dan jarang banget ngomong hahaah. Tapi dari yang gue dengar, dia orang nya sangat telaten. Tulisannya rapi. Saat smua orang ngomong gue elu, dia satu2nya yang ngomong aku-kamu. Sangat alim. Ow yeah.. orang2 juga bilang kalau dia itu sangat lambat. So why.. it’s ok to be slow as long as you dont stop. Confucius wkakaka
  4. You may be never imagine to surpass her brain ability.
    nama panggilannya Audrey. Nama lengkapnya Audrey. Sumpah gue gatau mau komentar apa. Dia cewek terpintar di angkatan kami dan dia punya banyak talent. Musik dia jago. TIK jago. Gambar juga jago! Lu bisa kunjungin blog dia di (apaya linknya gue lupa). Ntar kalau inget gue post. Lu bakal excited sama hasil gambar dia.. dia juga kalem. Gabanyak bicara. Yaa dia tipe yang talk less do more.
  5. The Golden Voice
    Beatrix. Gue gabisa ungkapin betapa emasnya suara dia. Bener bener bagus, gue ga boong. Dia mungkin sering diejek sama anak-anak, tapi dia bisa buktiin dengan bakatnya. Waktu itu, dia pernah cerita, dia suka sama binatang babi. Kenapa? Ada banyak hal yang bagus di dunia ini. Tapi babi, bukanlah sesuatu yang bisa dipuji. Meskipun begitu, babi tetap ada dan dia tetap hidup. Dia tetap aja berfungsi bagi orang-orang (tertentu), meskipun dia selalu dihina. Suatu saat nanti gue harap Beatrix bisa nyanyi di panggung besar bersama Mariah Carrey, idolanya..
  6. Snakegirl -_-
    yeah, maybe you can already guess it. Dia suka sama ular. Peliharaannya ular. Dan dia pernah ngasi makan hamster imut ke ularnya. CEWEK PSHYCO. Gue benci kebiasaannya ini. Gue benci dia. Ayuma, mulai skarang kita putus hubungan. Gue ga bisa bayangin betapa hamster kecil yang sangat unyu itu, dibawa dari petshop pulang kerumahnya. Di petshop, dia lahir dengan harapan akan dibawa pulang oleh keluarga yang baik.. dibalik kaca akuarium itu, dia berharap akan keluarga hangat yang akan menyayanginya sepenuh hati.. dia lahir bukan untuk jadi pakan ular. Betapa kejamnya.
  7. Boni.
    gue gatau mau komen apa. Boni sering dibully sama anak-anak. dia sering jadi dirigen paduan suara. Dia main voli. Dan dia musuhan sama Agy hahaha skarang uda baikan sih. Gue gatau kenapa mereka musuhan dan gamau kepo juga.
  8. Skinny girl!
    Tata! Mamanya Tata punya salon. Udah itu aja yang gue tau wkkwkwkwk gue ga banyak bicara dengan Tata. Tapi dengan mamanya iya. Waktu itu gue pernah debat sama mamanya gara2 perpisahan, hahhahahahah. Yang gue tahu soal Tata dia emang sangat kurus..
  9. Cynthia.
    OK. Gue bahkan cuma ngomong sama dia sekali selama 3 tahun ini, jadi gue bener bener gatau mau ngomong apa.
  10. The Girl whose Look Like Me
    DANA PRISCILA! Inilah sahabat gue yang udah sama gue slama dua tahun. Dua tahun, iya, soalnya pas kelas 7 dia kan mainnya sama anak-anak OVJ. Bukan Sule. Dulu waktu kelas 7 gue ngga suka sama yang namanya Dana. Wakakakakkakakakkak kaga tau napa, ga sreg aja gitu. Gue malah pernah berantem sama dia. Taunya kelas 8 sama 9 malah temen deket. Kemanamana bareng. Kata Bu Yuli, administrasi, kami tuh kea kembar-_- ibunya jessica juga bilang gitu. shit wakkakaka gue disamain sama Dana wkakakaka. Gue pernah marah sama dia skali baru baru ini. Gue berniat diemin dia sampe dia nyapa gue sendiri. Eh ternyata gue ga tahan jadinya gue nyapa dia duluan wakkaka gembel.
  11. Daniel Gunawan
    Ada dua kejadian yang mengingatkan gue soal anak ini.  pertama, waktu dia lagi jalan di koridor skolah gue. ada dana sama yoh lagi jalan. tiba tiba daniel berlutut dan teriak sambil sujud ke udara. “TODAY I DONT WANNA DOING ANYTHING”. WHAT AN ABSURD. kedua. Waktu itu lagi pada main di rumah Grand, buat ngerjain tugas TIK. Tugas TIK nya itu perkelompok. 1 kelompok isi 3 orang. Grand, Samuel, Daniel. Gue sama Dana main doang ke rumah Grand (yaiyalah gue tetanggaan, ngesot juga sampe. Tapi capek sih, dan ntar kaki gw lecet2). Kita ngumpul di ‘Kamar Komputer’. Isinya Televisi, Komputer, dan kasur (kali2 komputernya mau tidur). Si Grand sama Samuel lagi debat sengit soal tabel TIK nya mau dikasi warna atau nggak.
    Grand : “Kasih warna aja!”
    Samuel : “Kagak usa!”
    Grand : “Kasih lah!”
    Samuel : “Kaga!”
    Daniel : *nyalain tipi*.
    anggota kelompok macam apa dia ini..
    Gambar

BERSAMBUNG. kalau gue inget lanjutin wakakkaka

lulus!

Standar

gue udah lulus.

(sound effect : tepuk tangan)

gue udah lulus dan gue seneng banget karenanya. mungkin kalau dibandingkan SD yang 6 tahun lamanya, 3 tahun SMP itu terasa sangat singkat. tapi entah kenapa, jauh lebih ngena dan hard to forget ketimbang SD :’) apalagi masa-masa kelas 8. soalnya waktu kelas 7, gw masih cupu abis dan belum begitu kenal sama temen-temen di SMP. SD gue bukan dari skolah yang sama sih.. dan kalau kelas 9, uda keburu mampus sama ujian sgala macam. so, yang paling enak emang kelas 8!

gue seneng sih, lulus, cuma gue sedih gara2 musti pisah  sama temen2😦 temen-temen yang udah banyak ngasih warna di idup gue (cielah abis). Tapi seperti kata orang terkenal yang gue gatau siapa.. semua butuh pengorbanan. Untuk sebuah pertemuan, dibutuhkan suatu perpisahan. And my beloved friend said that Winston Churcill has a statement about, “”This is not the end. This is not even the beginning of the end. It is, instead, the end of the beginning.” Get it? If no, me either. Gue juga ga ngerti2 amat tapi biar keren gue sok ngerti aja gitu. (PS: temen gue ngomongin quotes ini waktu dia pidato pas graduasi angkatan gue. Dan karena hal ini, dia dipuji banyak orang – the girl whose good at speech.😉 she deserves it)

nah, berhubung gue pengen punya kenangan tentang temen2 gue, gue mau nulis pendapat-pendapat gue tentang temen-temen gue slama ini J smuanya. 99 nya. Iya! Angkatan gue ada 99 anak. Keren kan? Bisa aneh gitu jumlahnya, tapi gue bangga B) so check it out, buddies! It starts from the next post.

me & kpop

Standar

KPOP

Siapa sih di zaman skrg yang gatau KPOP? Coba, apalagi yg melintas di pikiran lu waktu denger kata “KPOP”, selain multiserbi korean? Mulai dari muka2nya, dandanan2 nya, grup band nya, dan lagu2nya? Hayo, berapa dari kalian yg kpopers?

jujur2an ama gue, sebenernya gue juga kpopers lho! Tapi, bukan bener2 fanatik. Gw cuma suka lagu2nya doang. Gasampe sama orang2nya. Gademen aja gitu sama gayanya. Selera orang beda2 emang.. Ada orang yg benci sama kpop, ilfeel sama mereka. Ada orang yg kpopers, fanatik abis sama korea, padahal mereka indonesian… Sedih juga ya.

Gw jadi kpopers belum lama. Baru beberapa hari. Gw jadi kpopers mungkin ada faktor karena ibu gw kpopers dan temen2 gue suka kpop. Kwkwk. Padahal dulu gw gasuka kpop. Bukan gasuka juga sih, tapi ‘biasa aja’ gitu. Gatau nih skrg gw jadi demen. Wkwk. Tapi tetep aja bukan kpopers yg segitunya! Yg masang dp nya dg foto2 Suju, SHINee (Bacanya gimana sih? Sin, eeh.. Atau sine?).. atau bahkan smash. Kata orang mereka ganteng. Tapi menurut mata gw sih, biasa aja. Bahkan kadang, ngerasa aneh liatnya. Mungkin karena dandanannya. Yg gw bingung, kalau misalnya Suju sama Smash pake kostum yg sama, akan ada orang yg bilang Suju keren sedangkan Smash alay!! Keliatan kan, pilih kasihnya? Mentang2 impor jadi dianggap selalu bagus. Terus ntar budaya korea diserap semuanya. Semua serba korea, padahal kulit sawo matang dan KTP WNI. Kita timpang juga karena begini nih. Kalau kata Soejono Soekanto di buku IPS gw, ini bisa dibilang dampak negatif globalisasi. Kenapa jadi nyambung ke sini dah..

Balik ke KPOP. Menurut gw, KPOP itu luas banget. Ada banyak. Tapi yg paling top menurut gue SNSD dari pihak hawa dan SUJU dari pihak adam. Gatau ya kalau menurut kalian:/ cuma sayangnya, gw gatau lagu2 Suju. Wkwk. Gw taunya lagu2 T-Ara, Co-Ed, SNSD, sama Double K. Namanya benar2 variatif. Judulnya juga variatif. Contohnya, lagu Co-Ed, Bbiribbom Bberibbom. Nanti gw bikin lagu judulnya Belibet belibet. #nooffense– tapi lagunya enak kok. Wkwkw. Too Late nya Co-Ed juga bagus. Meskipun gw gangerti artinya. Dari seluruh isi lagu yg gw tangkep cuma “it’s too late”, “right now” sama “noooo”. Itupun gw gayakin lagunya beneran ada lirik begitu atau gak…

Omong2, ada lagu kpop yg lagi booming nih skrg. lagunya T-Ara, Roly Poly. Buat yg mau denger, sudah rahasia umum kita punya situs download resmi bernama 4shared. Silahkan download disana.. Roly poly roly roly poly~

/maaf buat kata2 yg kurang berkenan. Ga ada offense buat nyindir kpopers atau jelek2in korea. Kuli rekonstruksi kalimat selalu sedia./

Genochin

Postingan dana yang menyebalkan….

Standar

GUE GAK MAU BACA POSTINGAN DANA. Bikin gue envy setengah urip!! Astaganagaaaa, gue bener2 envy sama postingannya yang LDK.

Eits, pada bingung ya yg gw maksud postingan dana itu apa? Bukan dana =uang, lho. Dana itu nama temen gue. Dia itu ngepost tentang pengalaman dia waktu LDK. anjir lah gue nyesek bin envy bacanya. Sebenernya ga gimana banget, yang nyesek adalah kalau lo ada di posisi gue. Aduh, gue pengen banget ikut dia LDK!

Jadi gini ceritanya. Dulu itu, guru gue nawarin gue buat ikut LDK sebagai pendamping osis-osis baru. Nah, gue mikir, pasti bakal boring and somehow gaenak gitu. JADI TAWARAN ITU GUE TOLAK. Gue sama sekali gak menyangka kalauacaranya bakal jadi seseru yg ada di postingan Dana. Sumpah, gue nyesel sampe ke ubun-ubun. Andai dapat kuulang waktu.. Gue bener-bener envy-____-

cinta sejati tidak punya akhir.

Standar

Gw nulis cerita ini sambil muterin lagu sedih. Karenanya gw sarankan, lu juga membacanya sambil dengerin lagu sedih.🙂 enjoy!

Aku putus dengannya. Dia benar-benar mengecewakan hatiku. Dia bilang dia akan pergi keluar negeri untuk belajar. Dia akan sekolah di Inggris selama 10 tahun. Dia akan meninggalkan Australia. Dia akan meninggalkanku. Dia tega. Dia jahat. Pacar macam apa dia, meninggalkanku sendirian. Padahal dia bilang dia takkan pernah pergi dariku. Pembohong. Semua laki-laki itu pembohong. Aku benci dia. Aku benci. Aku tidak mau melihat mukanya lagi.

Ibu tidak melihatku pulang. Dia sedang sibuk membongkar gudang kecil di samping rumah kami. Ayah sedang bekerja ke luar kota, jadi aku sendirian di dalam. Tidak ada makanan apapun di meja. Sepertinya ibu terlalu sibuk sampai lupa memasak makan siang. Tapi toh aku sedang tidak niat makan. Pikiranku kacau karena pacarku. 5 tahun lamanya kami menjalin hubungan dan sekarang benang merah itu putus. Bukan salahku– itu salahnya. Dia yang terlalu jahat.

Aku masuk ke kamarku. Setelah melempar tasku sembarangan ke atas kasur, aku membanting pintu kamar dengan keras dan menguncinya. Dengan perasaan tak menentu, kulempar pula diriku ke atas kasur. Kubenamkan wajahku ke dalam bantal. Aku kacau. Hatiku perih. Aku benci dia. Tapi aku tak bisa memungkiri kalau sekarang aku merindukannya. Aku bingung. Aku tak tau apa yang sebenarnya kurasakan. Kubiarkan kesedihanku tumpah dalam bentuk bulir-bulir air mata. Satu persatu tetesannya mengalir membasahi bantal, tapi aku tak peduli.

Terdengar suara pintu kamarku diketuk. Itu ibu. Sepertinya dia menyadari kepulanganku karena suara pintu yang kubanting. Aku tidak membalas ketukannya, dan tampaknya dia mengerti.

“Aku meninggalkan beberapa barang yang dapat membantumu disini,” katanya dari balik pintu. “Kuharap kamu menyempatkan diri melihatnya.”

Aku mendengar langkahnya pergi menjauh dari depan kamar. Sedikit didorong rasa penasaran, aku membuka pintu dan mengambil kardus kecil yang ditinggalkan ibu di depan kamarku. Kutarik kardusnya ke dekat kasur. Setelah mengunci pintu kembali, akupun membuka kardus lusuh itu.

Isinya cuma sebuah buku. Sampulnya berwarna merah, dijilid hanya dengan menggunakan benang. Kuambil buku itu. Di sampulnya tertulis, ‘kumpulan surat dari kekasihku sayang. Tertanda, Jessica Thompson.’

Aku mengenalnya sebagai nama nenekku. Berarti, ini surat-surat yang ditulis kakek untuk nenek. Kubuka halaman selanjutnya. Kertas-kertas dibawahnya sudah menguning, tapi tulisannya masih bisa terbaca.

Surat pertama ditulis kakek pada saat dia masih kanak-kanak. Tulisannya berantakan, tapi masih bisa kubaca. 12 Mei 1928.

Dear Jessica, dua hari lagi aku ulang tahun yg ke delapan. Datanglah kerumahku, aku menunggumu.

Nenek tidak mencantumkan surat balasannya. Tapi aku rasa, nenek datang ke rumah kakek, karena kakek mengirim surat lagi 3 hari kemudian.

15 Mei 1928.
Dear Jessica, terima kasih sudah datang. Aku sangat senang. Besok ayo main ke bukit yang biasanya. Aku menunggumu dari pagi dibawah pohon pinus.

16 Mei 1928
Aku senang sekali bisa menghabiskan waktu bersamamu! Ayah yang mengajariku kalimat itu. Pohon pinus itu hampir sama dengan tinggi kita, ya.

26 Mei 1928
Maaf aku tak mengirim surat selama sepuluh hari, ayah tak bisa mengantarnya. Dia keluar kota. Kata ayah, pak pos takkan mau mengantarnya karena jarak rumah kita yang begitu dekat! Jarak rumah kita memang dekat sekali, tapi aku tetap mau mengirim surat. Aku suka surat.

Aku tersenyum melihat tingkah kakek. Ibu pernah cerita, kalau rumah kakek dan rumah nenek hanya terpisah dua blok. Mereka bertemu dan pergi ke bukit pinus bersama-sama setiap hari. Tapi, kakek tetap meminta ayahnya mengirimkan surat pada nenek. Aku melongkap banyak surat dan berhenti di tanggal 14 Februari 1932.

Jessica, sekarang kamu berumur 12 tahun! Selamat ya. Sekarang kamu lebih tua dariku. Tenang saja, bulan Mei nanti kita akan seumuran lagi. Maukah kamu mampir ke bawah pinus sore nanti? Ada yang mau kusampaikan padamu.

15 Februari 1932
Mulai sekarang, aku yang akan mengantarkan suratku padamu. Sekaligus bertemu kamu, karena setiap hari, aku merindukanmu. Aku mencintaimu. Kita resmi kekasih sekarang! Aku sangat bahagia.

16 Februari 1932
Aku mencintaimu.

17 Februari 1932
Aku mencintaimu.

Aku terharu dengan cinta kakek. Isi suratnya sama setiap hari, hanya dua kata. “aku mencintaimu”. Semuanya isinya sama. Intinya cuma dua kata cinta itu. Aku membuka dengan cepat halaman-halaman berikutnya dan berhenti karena tertarik pada tanggal 8 Februari 1935. Kakek menulis cukup panjang disurat ini.

Jessica! Aku benar-benar merindukanmu. Kapan kamu pulang? Sudah dua tahun kamu pergi untuk belajar. Apakah disana kamu merindukan aku? Jangan bilang kamu menemukan penggantiku. Kalau sampai ada yang mencoba merebutmu, aku akan mengejarnya sampai kemanapun! Kamu milikku, Jessica sayang. Katakan pada semua orang disana kalau kamu milikku. Mereka pasti iri padaku, karena bisa punya kekasih sesempurna kamu. Di saat kamu pulang nanti, aku akan mengajakmu ke bawah pohon pinus kita! Sekarang pohon itu sudah sangat tinggi. Tapi, aku masih bisa memanjatnya. Cepat pulang, sayang.. Aku akan terus menunggumu.

Aku jadi teringat dengan kisahku sendiri. Kondisi pacarku sekarang hampir sama dengan kondisi nenek waktu itu. Pergi belajar keluar negeri meninggalkan kekasihnya. Bagaimana reaksi kakek waktu itu, ya? Aku membalik halaman-halamannya, ke tanggal 16 Agustus 1933. Beberapa tinta tulisannya melebar, tampak jelas bekas tetesan air.

Jessica… Aku tau aku harus merelakanmu pergi. Aku turut senang karena kamu bisa mengejar ilmumu sampai jauh. Aku bangga punya kekasih sepertimu. Aku mencintaimu. Jangan lupakan aku. Aku akan menunggumu, selama apapun itu. Tiga tahun, kan? Kecil. Aku akan setia disini.

Aku tersentak. Mungkinkah sikapku salah pada pacarku? Apakah seharusnya aku mendukungnya, seperti kakek mendukung nenek? Tapi aku menutup mata atas semua ini. Kakek hanya ditinggal 3 tahun. Aku 10 tahun. Kalau ditinggal 10 tahun, kakek juga pasti akan marah. Aku melanjutkan membaca. Kubuka halaman perhalaman, dan tiba di tanggal 10 Juni 1949.

Hari ini hari paling bahagia bagiku, karena kamu menerima lamaranku. 29 tahun aku hidup, tak pernah kusesali satu haripun yang kulewatkan dengan mencintaimu. Seminggu lagi kita akan dipersatukan. Aku benar-benar mencintaimu.

17 Juni 1949
Kita menikah di bawah pohon pinus kesayangan kita. Aku masih bisa memanjatnya. Sekarang aku akan menggendongmu ke atas dahan-dahan kasarnya!

18 Juni 1949
Aku baru tau kamu menjilid surat-suratku. Aku senang! Karenanya aku takkan berhenti menuliskannya untukmu sekalipun sekarang kita sudah tinggal serumah. Aku mencintaimu.

14 Februari 1950
Selamat ulang tahun! Aku mencintaimu.

20 Februari 1950
Anak kita sudah lahir. Aku tak bisa mengungkapkan kebahagiaanku. Aku mencintai kalian berdua. Aku akan selalu berusaha membahagiakan kalian berdua.

27 Oktober 1950
Kita menghabiskan seharian di bawah pohon pinus. Banyak kenangan kita lalui. Aku suka pohon ini. Tapi aku lebih suka kamu.

Aku membalik-balik kertas-kertas berikutnya. Surat tanggal 30 Maret 1989 menarik perhatianku, karena kertasnya benar-benar penuh dengan bentuk tetesan air.

Kamu divonis kanker. Hidupmu tidak lama lagi. Hanya satu tahun. Tapi aku bersyukur aku bisa mengetahuinya dari sekarang. Aku bisa lebih mencintaimu. Aku bisa lebih bersyukur bersamamu. Lebih bisa menghargai waktuku bersamamu. Aku akan selalu bersamamu. Jangan takut. Aku bersamamu. Jangan takut. Aku akan selalu mencintaimu. Jangan takut, aku akan selalu menjaga pinus kita. Jangan takut. Aku disini..

Air mataku mencapai tepi terluar bola mataku, dan menitik. Aku merasakan sedihnya kakek. 69 tahun mencintai nenek dan sekarang ia hanya punya waktu satu tahun lagi bersama nenek. Dia pasti sangat terpukul. Tapi dia masih berusaha mendukung nenek. Kakek..

Lembaran lembaran berikutnya masih penuh dengan bekas air mata. Entah itu air mata kakek saat menulisnya atau air mata terharu nya nenek. Yang manapun, kesedihan mereka berdua tersampaikan padaku. Kesedihan yang aneh. Kesedihan yang tetap membahagiakan. Aku tidak bisa menjelaskannya. Tapi selama satu tahun penuh itu, kakek tidak pernah absen menulis. Ia menuliskan semua momen bahagianya dengan nenek di bawah pohon pinus. Pohon pinus kenangan mereka. Ia menulis dan menulis. Aku mencintaimu. Aku mencintaimu. Aku bersamamu. Jangan takut. Aku bersamamu. Aku mencintaimu.

30 Maret 1990
Kamu pergi.
Kamu pergi dariku.
Tapi tenang saja, aku takkan pernah melupakanmu.
Aku membaringkanmu di bawah pohon pinus kesayangan kita. Nanti, aku juga akan berbaring disini. Tenang saja. Jangan takut. Aku akan tetap bersamamu. Akan tetap mencintaimu. Aku mencintaimu. Sekalipun kamu sudah pergi.
sekalipun aku tak bisa melihat tawamu lagi.
Tak bisa merangkulmu lagi.
Aku akan tetap mencintaimu.
Sampai jumpa, sayangku.
Aku akan menyusulmu nanti. Sampai saat itu, tetaplah menungguku. Sekarang giliranmu menungguku.

Air mataku terus menitik.

31 Maret 1990
Aku ada di sebelahmu daritadi pagi. Aku menanam bunga disebelahnya. Bunga mawar, cantik bukan? Tapi tentu saja kamu lebih cantik. Sayangnya aku sudah tidak bisa melihat kecantikanmu lagi. Omong-omong, aku tidak tahu kalau surat ini akan kamu baca juga atau tidak. Tapi aku akan tetap menulisnya.

1 April 1990
Aku ingin memelukmu. Aku merindukanmu. Aku kangen suaramu. Kangen sekali.

2 April 1990
Aku kangen merangkul dan menggenggam tanganmu. Aku kangen kamu.

3 April 1990
Kamu sedang apa? Aku benar-benar merindukanmu. Aku kangen semua tentang kamu. Aku tak bisa berhenti memikirkanmu.

4 April 1990
Aku menyirami mawar yang kutanam. Aku akan menjaganya dan menjagamu. Seperti janjiku dulu. Akan terus berusaha membahagiakanmu.

Aku menangis. Aku menangis dan terus menangis. Aku tak kuasa menahannya. Aku merasakan kesedihan kakek. Aku tak tau bagaimana rasanya kehilangan orang yang dicinta selamanya, tapi aku bisa merasakan betapa kesepiannya kakek. Betapa rindunya kakek dan betapa sedihnya dia. Tapi kakek terus maju. Aku tak kuat membacanya terus. Semuanya mengungkapkan betapa rindunya kakek pada nenek. Dan betapa cintanya ia. Betapa setianya dia.

16 Oktober 1996
Sudah 6 tahun lamanya kamu pergi, Jessica.. Kenapa Tuhan tak kunjung memanggilku? Aku ingin bertemu kamu…

28 Januari 2000
Sekarang sudah 10 tahun aku sendiri.. Tapi aku tetap mencintaimu. Hatiku tak bisa pindah darimu. Masih sangat merindukanmu. Rasa cinta ini tetap sama, dari sejak pertama aku bertemu denganmu. Sampai detik ini tak pernah berubah. Sama seperti pinus ini. Ia tidak berubah. Hanya saja, sekarang aku tak bisa memanjatnya lagi. Aku ingat masa dimana kita berdua duduk di atas dahannya..

30 Maret 2000
Aku memetik setangkai mawar yang kutanam sepuluh tahun yang lalu dan meletakkannya di atas tempatmu berbaring. Sudah sepuluh tahun, Jessica.. Hari ini semua keluargamu menjengukmu. Aku mencintaimu. Aku ingin bertemu kamu. Aku rindu…

Aku terus menangis. Sepuluh tahun rindu yang tak terungkapkan, rindu yang tak bisa dilampiaskan.

21 Maret 2001
Jessica.. Aku capek hari ini. Aku tidak tahu kenapa. Badanku lemah. Menulis saja sulit sekarang. Aku hanya bisa duduk di kursi roda. Tapi aku tetap menyempatkan diri bertemu denganmu. Sehari saja tak kebawah pinus ini, aku merasa mati. Aku merindukanmu.

Aku tau ini. Seminggu kemudian, kakek pergi menyusul nenek. 30 Maret 2001. Tanggal yang sama dengan kepergian nenek. Aku masih menangis. Tanggal yang sama. Ayah membaringkan kakek persis di sebelah nenek, untuk menghargai cinta kakek yang luar biasa. Mungkin Tuhan sengaja memanggilnya di tanggal yang sama. Supaya kakek senang. Sekarang kakek tidak akan sedih lagi karena kerinduannya. Sekarang kakek pasti sedang bergembira bersama nenek.

Aku menatap keluar, melalui jendelaku. Pinus itu masih berdiri dengan kokoh di depan rumahku. Disebelahnya dua nisan batu berdiri, dikerumuni semak mawar. Aku tak berani menatapnya lama-lama. Aku hanya menangis. Dalam diam.

Kututup buku itu. Kuletakkan di atas kasur, lalu keluar. Aku akan menelepon pacarku. Aku akan mengajaknya balikan. Aku mencoba belajar dari kakek. Sebelas tahun ia ditinggal, ia bertahan. Bahkan ia sama sekali tak bisa menghubungi kekasih hatinya. Aku sungguh manja.

***

Angin berhembus dari jendela, membalik halaman-halaman buku itu dan berhenti di halaman terakhir. Huruf-huruf kecil tertera disana.

18 Agustus 2017
Hari ini aku berbahagia bersama Jessica. Aku mencintaimu.

Persis dibawahnya, beberapa kalimat tertata rapi. Itu tulisan wanita.

18 Agustus 2017
Aku juga mencintaimu!

***

Aku kembali ke kamar, mencoba mengingat-ingat. “14 Juni aku jadian.. 18 Agustus aku putus dan 18 Agustus juga aku balikan.” Pikirku tertawa. Aku suka hari ini; aku takkan melupakan hari ini. 18 Agustus 2017.

Genochin

bang alit dan gw. seketupat kecil kisahku dan dia :3

Standar

Gue mengidolakan abang @shitlicious deh. Meskipun mukanya begitu. Meskipun toganya begitu. Meskipun skripsinya begitu. Meskipun tetangganya begitu. Meskipun aku gaktau siapa itu Aan. Meskipun begitu, aku tetap begini. Gue pengen bisa bikin blog kayak abang @shitlicious– yang unyu. Awalnya, gue berpikir seperti itu.

Tapi kemudian, gue berubah pikiran.

Gue gamau bikin blog seperti abang. Gue akan buat blog dengan verse gue sendiri. Gue akan bikin blog gue unyu dengan gaya gue sendiri. Yeah!!

Motivator gue bikin blog itu ada siji, mbah Alit. jago bikin gue ngakak dan inspirator gue buat ngeblog. Keep strong mbah! Mas! Lu inspirator gw untuk menghias blog gw. Hal terakhir yg gue lakukan di blog ini adalah nyantumin logo blog punyanya Mbah Alit–karena persis setelah ke save, internet di kompie gue mati sampe sekarang. *gulingguling*

Gue belum setenar mbah alit, tapi gue akan terus berusaha dan kukuh ngeblog. Tetep berusaha ngelucu meskipun krikkrikkrik. Tetep ngeblog, tetep tersenyum, tetep berjuang, berusaha meraih dua abang itu! Gue ga akan kalah! *terbakar*

Seandainya Mbah Alit baca ini (˘̩̩̩_˘̩̩̩ƪ) teruslah menulis skripsi bang! Blog juga! Gue bakal terus nyupport mbah alit sampe abang pake toga! Sampe abang skripsinya terbit! Gue yakin kalau skripsi abang tamat, skripsi itu bakal diabadikan karena skripsi tsb butuh perjuangan banyak banget. Bersejarah! *bakar menyan* *ohok*

Kalau lu baca ini.. Makasih ya. masih ada aja orang yg punya waktu senggang buat baca ginian.

Saya tau bang alit pertama kali di kaskus. Terus, baru deh nyosor sampe blog dan twitter dia. Langsung jatuh cinta sama tulisan-tulisan nya. Ngakak bangettt. Gue langsung terinspirasi pengen bisa kea bang alit gitu. Gue buat blog gue, blog ini, dengan nama yg acakadul karena gue pilih secara acak, dan mulai mengetik sambil mengeluarkan seluruh aura absurd gue. Itulah kisah kenapa gue berpikir untuk mengetik ini blog. Kenapa gue sampe sini. Gara2 abang! Mbaaaaahh Aliiiiitttt meski skripsimu tak kelar aku tetap terinspirasi..

Genochin