PRIHATIN.

Standar

YA, PRIHATIN.

GUE BENERBENER PRIHATIN.

kejadian ini terjadi baru saja, tepatnya di gereja MKK, gereja yang biasa gue kunjungi. asli gue ngerasa sebel banget.

jadi gini. gue sama kakek gue duduk di tepi tepi kursi. sebelah gue (gue duduk di sebelah dalam), itu kosong. waktu itu Romo udah nyampe ke Madah Kemuliaan ketika ada seorang cewek paruh baya yang sedihnya–nenteng blackberry bold hitam. sebenarnya bukan masalah dia mau bawa bb dia ke gereja, gue juga kok. tapi yang sedihnya, dia cuma bawa dirinya dan bb. Puji Syukur enggak, alkitab enggak.

oke, itu masih bisa ditolerir. soalnya, MKK punya layar yang bisa nunjukkin lirik di Puji Syukur, jadi kita ga harus bawa-bawa puji syukur. itu pilihan pribadi.

yang sangat gak bisa ditolerir adalah SAAT ITU SEDANG MADAH KEMULIAAN. artinya, cewek ini datang terlambat. sudah itu, bukannya langsung berdoa, dia malah bb an.

could you imagine that?

UDAH TELAT, MASIH BB AN AJA. pengen gue ambil bb nya tapi ntar gue dikira maling, pengen gue ceramahin ntar sok alim. oke, peduli amat.

kemudian, datanglah seorang cowok yang kayaknya pacar cewek ini. nah gue mulai mikir. mungkin aja cewek ini enggak katolik, dia cuma nemenin pacarnya misa. kalau gitu masih mending. kan bisa ditolerir kalau dia bukan katolik, jadi gak bisa ngikutin misa.

but you know?

cewek ini Katolik. dia komuni.

tapi menyakitkan banget. waktu Bacaan Pertama, bukannya ngedengerin, dia malah twitteran. ow meen, gue tersayat-sayat. orang katolik macam apa ini? kalau hati lu gak di gereja, sekalian aja lu pulang. fine gue sok alim banget. tapi kalau lu jadi gue ya pasti lu emosi lah liatnya.

mazmur. saat itu gue pengen ambil bb dia, gue rampas, gue jual dan uang nya buat gue. gak deng. maksudnya biar dia gak mainin bbnya terus! apakah dunianya itu bb? dia gak bisa hidup tanpa bb ya? minimal ini kan gereja! lagi mazmur malah! pas bacaan kedua juga, mata nya gak lepas dari blackberry. sekalipun dia gak mainin bbnya, bbnya tetap di pangkuan. seakan akan jiwanya adalah blackberry.

waktu homili pun dia masih main blackberry. dia gak pake mika antispy, jadi gue bisa liat kalau dia buka ubersoc. gue bersyukur aja waktu persembahan sampai doa Syukur Agung dia gak blackberry an -,- tapi bener-bener memprihatinkan.

meen, gue bukannya sok alim, gue bukannya sok menggurui. gue juga seorang blackberry addict, tapi gak se addict dia. gue masih bisa ngontrol hati gue kalau pas di gereja, blackberry itu dilarang. waktu  mau mulai misa aja petugas tatib nya bilang, kan, “alat komunikasi harap dimatikan.” cewek itu gak takut kah?

gue cuma berharap dia bisa berubah. sampe misa berikutnya dia masih usoc an terus terusan, gue sumpain usoc nya eror. parah!

sori kalau ada kata kata gak berkenan. gue cuma melampiaskan uneg uneg gue.

—————-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s